Wednesday, April 13, 2011

Isu Lynas: Menteri Besar Mula Terperangkap Dek Keghairahan Bawa Projek Berisiko Itu Ke Pahang

Isu Lynas kini semakin hangat diperkatakan oleh rakyat Pahang. Rata-rata yang asalnya tidak tahu akan bahaya radioaktif, kini mula takut dan gusar tentang bahaya bahan itu selepas berlaku kes kebakaran kilang atom di Jepun baru-baru ini. Masing-masing mula faham dan mendapatkan maklumat tentang radioaktif, dan bagi mereka yang berada di sekitar Kuantan pula sudah mula berani untuk membantah pembinaan kilang radiaoktif rare earth kepadaLynas Corporation yang sedang dibina di Kawasan Perindustrian Gebeng sekarang ini. Soalnya, kenapa mereka bangkit membantah dan apakah yang menolak itu semuanya adalah penyokong pembangkang?. CMK sempat hadir ke Taklimat Awam Isu Lynas di Komplek Dagangan Indera Mahkota pada 6 April lalu. Bukan setakat hadir, malah CMK sempat memberi ulasan dan ucapan panas yang penuh kontroversi terutamanya bila berbicara soal wang pelincir. Ramai pemimpin UMNO Pahang yang marah kenyataan CMK itu. Malah, Menteri Besar Pahang sendiri telah menghubungi CMK menerusi SMS mengatakan dia mahu menyaman CMK andainya mengeluarkan perkataan itu sekali lagi. Soalnya, kenapa pihak ini melenting jika ia tidak benar?. CMK bercakap berdasarkan persepi ramai orang tentang sikap pemimpin kerajaan yang ada sekarang. Umum mengetahui mereka akan meminta wang pelincir untuk meluluskan atau menyokong sesuatu projek itu. Jika tidak ada pun pasti mereka akan menggunakan proksi masing-masing untuk terlibat dengan projek tersebut.

Isu Wang Pelincir Jadikan Kemarahan MB Pahang

Maknanya, memang ada dan tidak mungkin tidak ada. Maka itu, amatlah logik sebuah syatrikat (Lynas) yang mahu membina kilang berisiko seperti ini perlu menyediakan wang pelincir bagi mempercepatkan kelulusannya. Maka itu, kita tidak hairan begitu cepat dan pantas projek ini berjalan, malah tidak sampai sehari kelulusan daripada Majlis Tempatan juga diperolehi. Mereka boleh menafikan, tetapi mana mungkin ptojek RM700 juta seperti ini tiada wang pelincir. CMK bukan tidak kenal satu persatu perangai pemimpin UMNO di Pahang ini. Mereka langsung tidak mahu memikirkan nasib rakyat melainkan ketika pilihanraya. Apa yang dikejar ialah projek-projek seperti lombong bijih besi, balak, tanah, pasir, kuari dan sebagainya. Akhirnya, rakyat tidak terbela dan menanggung derita. Inilah yang berlaku dalam kes Lynas ini. Rakyat tidak diminta terlibat sama dari awal sebelum projek ini dicadangkan. Kerajaan Negeri membuat taklimat kepada orang-orang tertentu sahaja. Sedangkan mereka sepatutnya membuka ruang yang luas kepada rakyat untuk terlibat sama sejak dari awal lagi. Kini, segalanya sudah terlambat. Kemarahan rakyat sudah memuncak sedangkan operasi kilang tersebut dijangka bermula September 2011 ini. Maka, apakah yang boleh mereka harapkan lagi?. Jika sebuah kerajaan yang melaungkan kenyataan kononnya mereka mendahulukan rakyat tiba-tiba tidak membuktikannya. CMK melihat, rakyat akan terus bangkit untuk membantah operasi kilang Lynas ini. Cuma harapan kita agar tidak akan belaku sesuatu kejadian yang tidak diingin dalam keghairahan rakyat menyatakan bantahan mereka. Pemimpin UMNO terutamanya MB tidak wajar menyatakan bantahan ini didalangi oleh parti pembangkang. Malah, mereka yang hadir dalam sessi taklimat baru-baru ini bukan semuanya penyokong parti pembangkang. Ramai juga dari kalangan penyokong kerajaan dan yang tidak berparti. Namun, jika ini layanan kerajaan terhadap mereka maka sudah pasti impak yang lebih besar akan berlaku dalam Pilihanraya Umum ke-13 akan datang.

Rakyat Akan Meneruskan Bantahan Projek Lynas

Rakyat akan terus bangkit menyatakan bantahan dan tidak mahu kewujudan kilang tersebut di negeri. Himpunan Membantah Lynas dan Selamatkan Malaysia siri kedua telah diadakan di perkarangan Masjid Balok Makmur baru-baru ini juga membuktikan mereka serius mendesak MB batalkan projek berisiko ini. Himpunan yang dianjurkan oleh Dewan Pemuda PAS Negeri Pahang yang diketuai oleh Ustaz Suhaimi Md Saad. Kawasan berkenaan adalah antara lokasi yang paling hampir dengan projekitu nanti. Malah, turut kelihatan ialah beberapa pekerja Lynas Malaysia Sdn Bhd yang bersolat Jumaat di situ. Mereka sama-sama membantah akibat tidak faham apa yang berlaku sebenarnya. Mereka bekerja di Lynas kerana tidak pernah tahu ilmu dan akibatnya di kemudian hari. CMK difahamkan Lynas telah mengadakan banyak temuduga terbuka di The Zenith Hotel dan Beserah baru-baru ini. Soalnya skearang, apakah akan berlaku jika projek ini diteruskan?. Rakyat sudah pasti akan membantah hingga ia dibatalkan tetapi dalam masa yang sama Menteri Besar Pahang pula cuba mempertahankan kononnya projek itu tidak berbahaya. Inilah yang menyebabkan MB terperangkap dalam hal ini. Semuanya gara-gara membelakangkan rakyat ketika mula-mula bercita-cita membawa masuk projek berkenaan. Malah, ini bukan kali pertama MB Pahang itu berbuat demikian. Sebelum ini sudah ada banyak projek berisiko yang dibawa masuk ke Pahang atas nama pelaburan menguntungkan seperti Raub Australian Mining Sdn Bhd di Bukit Koman yang dibantah oleh penduduk di sana dulu. Manakala itu pula satu lagi di Temerloh apabila kilang kertas Jerman Malaysian Newsprint Industries (MNI). Biarpun rakyat bantah projek diteruskan, akhirnya apa yang berlaku kepada rakyat di sekiatar kawasan itu. Air sungai juga tercemar dan banyak penyakit yang dihidapi penduduk dek kerana projek tersebut. Apakah kita mahu ia berlaku lagi?.

0 Komen Artikel Ini: