Tuesday, January 12, 2010

Eksklusif: Isu Perkauman Dan Agama, Satu Lagi Strategi Puak-Puak UMNO Yang Akhirnya Pasti Bakal Menjerat Diri Mereka Sendiri Sebenarnya !!

Sumber Pahang Daily Online

Kebakaran gereja yang semakin menjadi-jadi di negara kita sekarang ini haruslah ditangani dengan betul oleh pihak kerajaan. Jika tidak sudah pasti satu kejadian yang lebih mengejutkan pasti akan berlaku selepas ini. Terkadang kita merasa amat terkejut melihat senario yang berlaku ini sebenarnya. Seolah-olah, sudah ada rakyat Malaysia yang berani untuk melakukan tindakan nekad seperti itu. Walhal, rakyat kita cukup dikenali dengan satu bangsa yang amat berdisplin selama ini. Soalnya kenapa ini berlaku?. Umum telah mengetahui bahawa antara punca utama kejadian tersebut ialah dek kerana kemarahan beberapa kerat individu atas tindakan mahkamah yang membenarkan majalah Herald The Chatolic Weekly untuk menggunakan perkataan Allah dalam penerbitannya. Terdapat keraguan dalam keputusan kes ini apabila hakim dan peguam yang terlibat itu bukan beragama Islam. Maka ada yang menganggap, kerajaan sengaja membiarkan kes ini berkahir seperti itu untuk mencipta "isu panas" ini. Maka dalam masa yang sama pejuang-pejuang UMNO disuruh bangkit membela Islam kononnya. Mereka pun mulalah memukul canang bahawa parti pembangkang tidak peka dengan isu berkenaan dan langsung tidak membuat bantahan besar-besaran terhadap isu ini. Media arus perdana memainkan peranan untuk memesongkan minda rakyat, seolah-olah memang benar pemimpin pembangkang tidak mahu mempertahankan Islam. Inilah yang dimahukan mereka sebenarnya. Dalam masa yang sama mereka mahu rakyat melihat UMNO membela agama, sedangkan umum mengetahui negara ini tidak mengamalkan Islam berlandaskan syariat Islam yang sebenarnya. Islam di Malaysia hanyalah hadir dalam diri "hadhari" ketika waktu tertentu sahaja. Sebaliknya, diwaktu yang lain merekalah yang telah banyak menghina serta menjatuhkan maruah agama Islam itu sendiri sebenarnya.

Demonstrasi Khalimah Allah Didalangi UMNO

Apa yang pasti, puak-puak UMNO sebenarnya yang kini gigih memainkan isu perkauman ini sebenarnya. Mereka sengaja mahu mengaburi mata rakyat kononnya golongan ini adalah "Juara Rakyat" dalam mendepani isu-isu perkauman seperti ini. Walhal sebaliknya mereka yang bertindak mereka cipta skrip-skrip terbabit bagi mengalih pandangan rakyat terhadap isu utama seperti kenaikan harga gula, isu kehilangan enjin pesawat pejuang F-5E, isu rompakan wang PKFZ di Selangor, isu video pengakuan Balasubramaniam tentang penglibatan Najib, Rosmah serta yang lainnya dalam kes pembunuhan Altantunya, isu laporan bedah siasat kedua Teoh Beng Hock yang membuktikan beliau mati dibunuh oleh pakar patalogi Thailand serta lain-lain isu panas yang sedang hangat diperkatakan sekarang ini. Semua ini kini seolah-olah dilupakan, apabila media arus perdana asyik memainkan isu "perkauman" susulan tindakan Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur yang membenarkan penggunaan nama Allah oleh akhbar mingguan Herald itu baru-baru ini. Banyak kemusykilan yang timbul dan sedang bermain difikiran rakyat sekarang ini. Ramai yang merasakan isu ini memang sengaja dimainkan oleh puak-puak UMNO dibawah arahan Najib Razak itu sebenarnya. Memandangkan rakyat Malaysia dilihat begitu senang untuk diperbodohkan oleh pemimpin UMNO yang memang sudah "ketandusan idea" itu, makanya isu-isu perkauman dan agaman seperti ini terus dimainkan oleh mereka.


Demo Khalimah Allah, muka peserta sebijik macam muka puak UMNO
Biarpun Mahkamah Rayuan telah menangguhkan keputusan kes tersebut, namun anehnya selepas itu Najib mengumumkan bahawa kerajaan tidak ada kuasa untuk menghalang rakyat membuat demontrasi bagi memprotes tindakan mahkamah itu. Hasilnya, beberapa Pertubuhan Bukan Kerajaan (NGO) seperti PEKIDA (Pertubuhan Kebajikan Dan Dakwah Islamiah), PEWARIS, PERKASA (Pertubuhan Pribumi Perkasa Malaysia) dan lain-lain lagi telah mengadakan perhimpunan di Masjid Negara selepas solat Jumaat semalam. Bukan sahaja di Masjid Negara, malah beberapa buah masjid negeri yang lain turut diadakan demonstrasi tersebut. Kononnya NGO terbabit ingin berjuang mempertahankan Islam. Walhal, merekalah selama ini yang menggunakan Islam untuk kepentingan politik semata-mata. Tambahan pula, hanya puak-puak UMNO sahaja yang melenting dengan isu "khalimah Allah" ini sebenarnya. Sedangkan umat Islam yang lain di negara ini masih hidup aman, makmur dan selesa tanpa sebarang kontroversi. Oleh itu, kita tidak hairan bilamana ramai yang mengatakan UMNO adalah dalang disebalik demontrasi yang diadakan di Masjid Negara itu. Maka itu juga, kita dapat melihat pihak polis tidak melakukan keganasan terhadap mereka, jika dibandingkan dengan demontrasi yang diadakan oleh penyokong Pakatan Rakyat selama ini.

SMS Palsu Juga Mungkin Didalangi Puak UMNO


Kita juga dikejutkan dengan isu SMS yang dikatakan disebarkan oleh pihak-pihak tertentu yang mengajak orang ramai (Melayu Islam) untuk meneruskan protes terhadap isu ini. Dalam SMS yang diedarkan itu menyuruh penganut agama Kristian Katolik agar mengalihkan semua dia membilang tasbih (Khatolik) dan artikel agama di dalam kereta masing-masing kononnya ada pihak yang akan memecahkan mana-mana kenderaan yang mempunyai artikel tersebut di kawasan Bangsar. Terdapat juga laporan yang mengatakan empat buah kenderaan telah dipecahkan di kawasan itu. SMS berbahasa Inggeris itu dikatakan turut diterima oleh Ketua Polis Negara, Tan Sri Musa Hassan. Anehnya, dalam sidang media yang dilakukan Musa hanya memberi amaran sahaja kepada mereka yang menyebarkan SMS tersebut dan mengingatkan orang ramai agar tidak terpengaruh dengan apa yang disebarkan. Menurut beliau SMS yang mengajak orang ramai (Islam) meneruskan protes itu adalah palsu semata-mata. Persoalannya kini, kenapakan polis gagal menjejaki penghantar SMS itu dengan cepat dan pantas, sedangkan mereka boleh melakukannya.

Amatlah tidak logik Musa Hassan juga menerima SMS, soalnya
siapakah yang mempunyai nombor peribadi beliau itu agaknya

Sedangkan, antara hasrat kerajaan mewajibkan pelanggan telefon kad prabayar mendaftar dengan syarikat telekomunikasi (Celcom, Maxis, Digi, UMobile, Redtone) untuk melanggan talian mereka dulu ialah supaya memudahkan kerajaan menjejaki mereka-mereka yang menghantar SMS palsu dan berbaur hasuatan. Maka, kenapa sekarang ini pihak polis tidak berhubung dengan syarikat telemokumunikasi terbabit untuk mendapatkan maklumat siapakah pengirim sebenar SMS tersebut. Amatlah mudah untuk menjejaki puncanya apabila ia dilakukan betul-betul dan serius. Namun, dalam hal ini ia seperti dibuat-buat oleh pihak-pihak tertentu. Tambah mengejutkan, mana mungkin Ketua Polis Negara sendiri boleh menerima SMS itu?. Siapakah yang mempunyai nombor telefon Musa Hassan agaknya, jika tidak puak-puak UMNO sendiri?. Mana mungkin rakyat biasa boleh menghantar SMS seperti itu kepada Ketua Polis Negara. Bukankah mereka sendiri tahu akibatnya, jika perbuatan ini disiasat oleh pihak polis. Kenapa ia berlaku? Kerana pengirim SMS mungkin mempunyai nombor Ketua Polis Negara itu sebenarnya. Siapakah mereka, sudah pastilah mereka terdiri dari sahabat yang terdekat dengan Musa Hassan sendiri. Jika pun bukan sahabat, kenapa mereka menyebarkan SMS itu kepada Musa Hassan. Apakah mereka tidak takut dengan undang-undang agaknya? Atau memang benar isu ini adalah permainan puak-puak UMNO bagi mengaburi minda rakyat sebenarnya?. Namun rakyat tidak harus terus tertipu hendaknya. Mungkin banyak lagi isu panas akan menyusul selepas ini. Sama-samalah kita melihat "Juara Rakyat" ini memperbodohkan rakyat Malaysia dengan aksi lawak ini.

Siapa Lagi Yang Lakukannya Jika Bukan UMNO

Kita dapat melihat dengan jelas bahawa UMNO bercita-cita menjadi "Juara Rakyat". Oleh itu mereka terpaksa mencipta isu dan mahu rakyat melupakan isu-isu sebenarnya. Dalam isu khalimah Allah, mereka sebenarnya boleh menentukan hakim bicara yang beragama Islam seperti yang berlaku dalam kes-kes sebelum ini antaranya kes Anwar dan kes Nizar di Perak. Namun, kenapa mereka tidak lakukan lebih awal lagi. Sebab mereka mahukan keputusan yang dibuat itu menimbulkan kemarahan rakyat. Maka selepas keputusan dibuat oleh hakim, rakyat marah dan UMNO ke depan untuk menyatakan protes dan bantahan terhadap keputusan mahkamah tersebut. Akhirnya mereka berjaya mengaburi mata rakyat kononnya mereka pembela Islam. Pemimpin pembangkang yang beragama Islam terutamanya dari PAS dan PKR diperli kerana tidak bersama menyatakan bantahan dan berdiam diri dengan isu ini. Mereka mahu melihat UMNO Juara Rakyat dalam isu-isu sensitif ini sebenarnya. Sudah semestinya pemimpin pembangkang enggan terlibat dalam isu ciptaan UMNO ini. Mereka kemudian melakukan demontrasi selepas solat Jumaat, sedangkan Mahkamah Rayuan sudah membuat keputusan penangguhan kes tersebut. Mereka lupa, pada hari yang sama pemimpin Pakatan Rakyat terutamanya dari PAS dan PKR sibuk mengadakan perarakan untuk menghantar memorandum kepada Duta Besar Mesir atas sikap kerajaan negara itu yang menghalang misi bantuan kemanusiaan "Viva Palestin" ke Gaza Palestine baru-baru ini.

Umat Islam di Palestin inilah yang sebenarnya perlu dibela oleh UMNO
Itulah isu yang lebih besar perlu ditangani oleh umat Islam sebenarnya, bukannya isu Khalimah Allah ciptaan UMNO. Dalam masa yang sama juga kita dikejutkan dengan isu gereja dibakar dan sebagainya. Mengikut logik akal, siapakah yang kemaruk dengan isu "khalimah Allah" ini?. Bukankah puak-puak UMNO dan NGO yang menyokong mereka. Maka itu, apakah kita mahu menuduh penyokong Pakatan Rakyat yang melakukannya, sedangkan mereka langsung tidak tidak terpalit dengan isu ini sebenarnya. Maka itulah, adalah tidak menjadi kemusykilan untuk kita mengatakan bahawa puak-puak UMNO sebenarnya yang terlibat dengan segala insiden ini. Apakah pihak polis akan melakukan penyiasatan yang adil dan telus agaknya, terutamanya dalam kes bakar gereja?. Apakah orang PAS sanggup melakukan perbuatan itu agaknya?. Betullah kata Mat Sabu, bahawa hanya mereka yang merasa diri dilindungi sahaja akan tergamak dan sanggup melakukan perbuatan yang terkutuk ini. Siapakah sekarang ini yang sering dilindungi oleh kerajaan Malaysia jika bukan puak-puak UMNO. Mereka bebas lakukan apa sahaja termasuk merompak wang rakyat kerana tahu mahkamah akan berpihak kepada mereka. Oleh itu rakyat diminta bersabar dengan kerenah ini dan teruskan kehidupan seperti biasa tanpa terpengaruh dengan tindakan mereka itu hendaknya.

[Justeru itu, seluruh rakyat Malaysia yang cintakan keadilan, kedamaian, kesejahteraan dan kemakmuran diseru agar tidak terpengaruh dengan permainan jahat dan taktik kotor kerajaan UMNO dan BN ini hendaknya. Biarkan mereka terus "gila meroyan" dengan tindakan-tindakan yang jelas menggambarkan kepada rakyat betapa "terdesak"nya puak-puak UMNO ingin menjadi "Juara Rakyat" itu sebenarnya. Tambah menghairankan kita sekarang, tiba-tiba pula Perdana Menteri Malaysia, Najib Razak melancarkan program Juara Rakyat. Kononnya bagi menunjukkan UMNO membela rakyat sejak dulu, kini dan selamanya. Walhal, rakyat telah banyak bersabar dengan kerenah pemimpin UMNO yang "cakap tak serupa bikin" ini. Mereka sebenarnya sudah terlalu takut untuk kehilangan kuasa menjelang pilihanraya umum ke-13 akan datang. Maka itulah berbagai tindakan "tidak masuk akal" terpaksa dilakukan bagi membuktikan yang mereka adalah pembela rakyat].

0 Komen Artikel Ini: